19 November 2014

per-te-man-an

Catatan penulisan: Setelah hibernasi panjang dari dunia per-blog-an, akhirnya tulisan ini saya persembahkan buat para teman dan tetangga blog yang masih setia blogwalking ke sini. I really miss you all, guys!


Biasanya pertemanan dimulai karena ada kesamaan atau kebutuhan, iya ngga sih?


Bermula karena sekolah di tempat yang sama, akhirnya jadi temen satu sekolah. Orang-orang yang berinteraksi di kelas, jadi temen sekelas. Trus ada juga temen maen, temen curhat, temen belanja, temen nongkrong, temen nge-gigs, temen ngobrol, temen nonton, temen ngegosip, temen chatting, temen blog, temen satu komunitas, temen hidup, temen makan temen..
ups yang terakhir abaikan! :))

Dari yang sekedar temen, secara hukum alam akhirnya terseleksi jadi temen deket, lantas jadi sahabat. Kalo dari temen jadi demen mah lain lagi ceritanya yaa, hehe.

Trus ketika kesamaan dan kebutuhan itu udah hilang, pertemanan juga jadi ilang?


Beranjak SMA, pisah sama temen-temen SMP yang entah pada kemana. Beranjak kuliah, temen-temen SMA udah jarang ketemu dan ngga tau ceritanya lagi gimana. Sahabat seperjuangan yang sama-sama single, ketika udah punya pacar atau bahkan married udah ngga nyambung lagi karena ngerasa udah beda dunia.

Ya, sadar atau engga, perubahan dalam hidup memakan satu persatu teman terdekat kita. Beda lingkungan, kepisah jarak, udah ngga satu sekolah lagi, udah ngga tetanggaan lagi, udah beda kepentingan, udah beda dunia.

Meski kesamaan itu udah ilang, pertemanan harusnya ngga jadi ilang kalo tetep dijaga. Tapi kalo udah ngga ada yang berusaha buat ngejaga pertemanan ya udah ujung-ujungnya mereka hilang gitu aja, kayak ditiup angin. Fyuh!

Menjaga pertemanan itu salah satu seninya hidup..


Kadang pengen ngehubungin temen-temen lama (yang udah beda dunia) satu per satu, hanya untuk nanyain kabar atau gimana kehidupannya sekarang, tapi takut dibilang kepo, disangka mau mijem duit, atau malah dikirain mau nawarin jadi agent MLM. Yaa, siapa yang tau kan? (Karena emang pernah ada kejadian kayak gini)

Setaun, dua taun ngga pernah saling kontak, tiba-tiba kontak lagi pas lagi butuh itu berasa banget kayak ada maunya, mau manfaatin. Kalo udah jarang banget contact jatohnya emang bisa jadi awkward sih yaa, --kecuali sama sahabat yang bener-bener udah terkoneksi sehidup-sejiwa mah malah jadi kangen-kangenan.

Akhirnya, percuma nyimpen banyak nomor kontak di handphone, atau punya followers & temen di media sosial ratusan atau bahkan sampai ribuan, tapi ngga pernah saling contact & jaga pertemanan itu. Lagi-lagi, kuantitas ngga lebih penting dari pada kualitas.

From stranger to friend to best friend and back to stranger again. What a circle of life!


Kalo udah kayak gini jatohnya jadi miris sih, ketika inget dulu kita pernah ketawa bareng, ngelakuin hal-hal konyol, atau cerita dalem dari hati ke hati. Tapi sekarang cuma bisa jadi penyimak di timeline, sesekali komen/ngobrol di socmed tapi ngga 'berkualitas'.

I really miss a lot of old friend, but we have such different lives now. Ah, time flies, everything change.. but memories don't. Yeah, thats life! Ngga ada hal yang bisa kita miliki selamanya.

"Semua teman yang engkau sayang dan tinggalkan
Sengaja atau tidak, dirimu
Pernah lalui, cerita yang haru
Yang semua alami

Semua sahabat yang pernah menghangatkan hidup
Satu persatu, menghilang
Seiring waktu yang makin lama
Kian menua

Tapi kita coba kenangi semua,
Walau telah tiada
Bagai etalase jendela~

*lalu nyanyi lagunya Sore sambil liat-liat foto masa lalu

2 comments:

  1. Kalau aku masuk yang mana Mel? Asik akhirnya buat postingan lagi hihih! Berhasil :)

    ReplyDelete

tinggalkan jejak kata anda :)