Random : Antara Klakson dan Mulut

Di sebuah perjalanan, saya bonceng temen saya naik motor.
Dia : "Mel, aku baru sadar. Beberapa kali dibonceng, kamu ngga pernah nglaksonin orang lain ya!"
Saya cuma senyum. Saya malas ngalksonin orang. Berisik.
Soalnya saya juga suka kesel kalo diklaksonin orang gara-gara hal yang ngga jelas dan hanya atas dasar ketidaksabaran aja. Lampu baru ijo satu detik aja udah main klakson!

Makanya, kadang suka lucu kalo ngeliat orang naik motor terus jempolnya selalu standby di pencetan klakson :))
Saya lebih memilih standby buat megang rem aja.

Ya, sama lah kayak mulut, lebih baik dalam posisi siap-siap ngerem aja, daripada terus ngoceh dan nyerang dengan kata-kata ngga karuan.

Comments

  1. dah lama ga menjejakkan kaki disini. :D

    sama, saya juga bukan tipe pengendara motor yang demen nge-bel karena alesan lampu hijau yang baru satu detik.

    tapi kalo sama sekali ga pernah nge-bel ya ga juga :))

    anyway, ga semua "diam itu emas" juga. Ya semua kembali ke sikon.

    ReplyDelete

Post a Comment

tinggalkan jejak kata anda :)

Popular posts from this blog

Apa yang kamu cari dalam hidup ini?

Curug Sawer, Cililin

biaya ke Ujung Genteng 3 hari 2 malam