Posts

Showing posts from October, 2012

(Ketagihan) Bersepeda

Image
Lokasi : Dago Car Free Day - Sabuga - Bubur H. Oyo
Bosen main-main di sosial media.
Mulai besok coba puasa ah, mundur dari beberapa akun.Melia Ajani hanyalah akun facebook yang tak pernah lagi update.
meliajani adalah timeline twitter yang sebentar lagi beku, foursquare yang tak ada lagi new check-in, instagram yang tak lagi terurus.Posting di sini udah lebih dari cukup. Saya ngga akan pernah ninggalin blog ini! Tapi mulai besok mau selingkuh nulis di jurnal harian lagi! :D
Kembali menggerakan tangan, agar terbiasa lagi menari bersama pena di atas kertas.Selamat malam!

Bersepeda!

Image
Hari minggu kemarin, entah kerasukan niat darimana saya bersepeda dari rumah ke daerah Dago. Berangkat sendirian dari rumah jam setengah tujuh, tanpa tujuan pasti, tanpa partner yang pasti. Awalnya cuma mau ke Car Free Day - Buah Batu, janjian sama beberapa temen kampus. Tapi pas udah nyampe sana, temen-temen susah dihubungin dan kebanyakan masih dikosan atau di rumahnya. Lama-lama bosen sendirian nunggu, trus akhirnya memutuskan untuk lanjut ke Car Free Day - Dago, dan berpikir untuk ketemu Dita dan Harwi di depan BIP aja, karena yang satu baru bangun, yang satunya baru mau mandi dan siap-siap.


Beberapa playlist lagu di handphone ikut menemani perjalanan. Ada perasaan bebas, tenang, lepas, dan cuma kita yang bisa nikmatin semua itu. PUAS!! Pikiran ngalor-ngidul kemana-mana, kena hembusan angin, kena terpaan panas matahari, kena bau dan asap knalpot kendaraan. Semuanya adalah kenikmatan yang tak bisa dibandingkan apa-apa. Perbincangan bersama alter-ego di dalam kepala. Ngga perlu ngi…

Random : Antara Klakson dan Mulut

Di sebuah perjalanan, saya bonceng temen saya naik motor. Dia : "Mel, aku baru sadar. Beberapa kali dibonceng, kamu ngga pernah nglaksonin orang lain ya!" Saya cuma senyum. Saya malas ngalksonin orang. Berisik. Soalnya saya juga suka kesel kalo diklaksonin orang gara-gara hal yang ngga jelas dan hanya atas dasar ketidaksabaran aja. Lampu baru ijo satu detik aja udah main klakson!
Makanya, kadang suka lucu kalo ngeliat orang naik motor terus jempolnya selalu standby di pencetan klakson :)) Saya lebih memilih standby buat megang rem aja.
Ya, sama lah kayak mulut, lebih baik dalam posisi siap-siap ngerem aja, daripada terus ngoceh dan nyerang dengan kata-kata ngga karuan.