25 July 2011

Graduation day :)

akhirnya hari itu datang juga.

23 juli 2011.

ternyata begini rasanya wisuda, jadi sarjana teknik.

antara biasa aja, bahagia, nyesek, sedih, terharu, lega, semuanya campur aduk jadi satu.

.. dan semuanya berjalan dengan sangat luar biasa!

cuma satu yang kurang dari semua ini, Bapak ngga dateng ke wisudaan karena masih sakit :'(

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. makasih buat Mamah, Bapak atas segala dukungan dan kasih sayangnya yang selalu tercurah buat saya, i love you :* juga ade, dan nenek ..

senang-senang bahagia, yang selama 4 tahun selalu ada untuk bersenang senang bahagia selalu. makasih mariana buat cokelat bunganya. makasih nana, triayu, dan frans buat bunganya. buat inez, rany, lena, angga, upay, yang udah nyempetin datang dan nyusul, dan terimakasih juga buat bunganya :)

aaaa, pokoknya terimakasih buat semuanya. Alhamdulillah :)





20 July 2011

Ngga mau keluar dari zona nyaman! (belum mau)

Aneh. Kemaren-kemaren saya pengen banget cepet lulus.
Pas udah tinggal menghitung hari menuju wisuda, malah ngga mau semua ini cepat berakhir. Masih pengen kayak gini, jadi mahasiswa. Masih mau ada di sini. Belum mau ke mana-mana. Masih nyaman dengan keadaan kayak gini. Berada di zona nyaman dan aman.

Alur hidup kebanyakan orang kan kalo setelah lulus kuliah pasti kerja yaa. Tapi, sampai saat ini belum ada bayangan mau kerja di mana. Belum nyoba ngirim lamaran kemana-mana. Kalo udah masuk dunia kerja, artinya harus adaptasi lagi sama lingkungan baru, ketemu orang baru, berada di tempat yang berbeda, dengan suasana yang berbeda, dan tekanan yang berbeda. Ngga mauuu! Ngga mauuu! Yeah, untuk saat ini belum mau aja sih.

Sidang kemaren itu berasa antiklimaks nya. Dulu, mikir pengen cepet-cepet lulus karena emang udah ngga kuat dan jenuh bergelut jadi mahasiswa Teknik Informatika. Tapi setelah TA beres, ngga kebayang wisuda gimana, setelah lulus mau ngapain, ga ada planning setelah itu. Karena target awal cuma pengen beresin TA dan lulus. Titik.

Empat tahun di kampus putih biru ini terasa begitu cepat. Awalnya ogah-ogahan dan ga ada semangat karena ngga betah sama suasana kampusnya. Awalnya ngeluh terus karena ternyata jurusan Teknik Informatika tidak seindah yang saya bayangkan, dengan tugas yang terus membabi buta. Tapi yaah, akhirnya terbiasa juga, dan lama-lama terasa nyaman dan menyenangkan. Bersyukur banget bisa nemu orang-orang yang tidak berkedok di sini, orang-orang yang selalu bisa menguatkan dan saling support, orang-orang yang bisa bikin ketawa ngakak, orang-orang tempat berbagi dan membuat cerita. Rasanya ngga mau pisah sama anak-anak Senang-Senang Bahagia, ngga mau pisah sama temen-temen di Masyarakat Jurnalistik, anak-anak Bandung yang (cukup) jadi minoritas di kampus ini, Cathbell family, dan semua temen-temen maen saya. Ahh pokoknya masih mau maen-maen dan bareng sama temen-temen kampus. Semua tekanan dan kejenuhan di kampus ini sangat terbayar dengan ribuan kenangan dan kebersamaan bareng mereka.

Bagaimana pun, waktu terus berputar searah. Maju, tak pernah mundur. Mau ngga mau, siap ngga siap, akhirnya saya harus keluar dari zona nyaman ini.


Bye bye kampus putih-biru dan segala kenangan manis di dalamnya :')
Saya pasti akan sangat merindukan suasana dan seluruh isi kampus ini.

18 July 2011

bo-san

Bosan. Bo-san. B o s a n.

bosan berselancar di dunia maya.
bosan ke tempat yang itu-itu saja.
bosan melakukan hal yang begini-begini saja.
bosan mengobrol hal-hal yang sudah
bisa ditebak ke mana ujung pembicaraannya.
bosan berada di zona nyaman.
bosan terus mencari aman.
bosan mendengar keluhan mereka.
bosan melihat dagelan di layar TV.
bosan di kota ini.


.. ahh, rasanya ini sudah antiklimaksnya!

tired!




05 July 2011

Jadi, cinta itu takhayul?

......

"Tapi, apakah kita saling mencintai?"
Hari sudah seperti ini, masih bertanya soal cinta. 
"Jadi?"
Itu pikiran yang sia-sia, seperti tak pernah mengenal bahaya takhayul saja!
"Jadi, cinta itu takhayul?"
Kau pikir apa? Saripati hidup? Tanda keabadian? Cara yang maha segala berbicara? Ah, ada-ada saja. Memberi tempat pada pikiran dan tempat itu perlahan akan menghianati pikiranmu itulah cinta. Takhayul! Merusak pikiran!
-- dikutip dari buku Berani Beli Cinta dalam Karung?-nya Puthut EA

03 July 2011

Finally :)

Hai halo, rasanya udah lama banget ngga nulis di blog ini. KANGEN! :3

Pengen nulis, tapi selalu dihantui sama dua huruf yang paling menakutkan [lebay ya?]. Efek karena galau jadi mahasiswa tingkat akhir. Kebelet pengen cepet keluar dari kampus gara-gara udah terlalu stress sama jurusan saya. Tapi faktanya apa? Saya terlalu MALES buat ngerjain TA, selalu ditunda-tunda, ngerasa ngga punya deadline, ngerasa ngga dikejar apa-apa. Santai. Target mau lulus 3,5 tahun pun pupus sudah.

Sempet sampe dosen pembimbing 1 nanya, “Kemana aja kamu selama ini?” gara-gara selama nyaris 4 bulan sama sekali ngga ngadep ke beliau buat bimbingan. Dan di lain waktu, dosen pembimbing 2 juga nanya, “Kamu mahasiswa bimbingan saya ya?” itu ketika saya ngajuin perpanjangan SK, dan sekalipun emang belum pernah bimbingan langsung sama beliau, baru nanya-nanya lewat email. Haha, gilaa kan? Mahasiswa macam apa?

Sampai akhirnya baru sadar kalo hampir 1 tahun sudah terlewatkan tanpa ada banyak progress dari TA saya. Kerjaannya cuma maen maen maen, kelayapan, nonton tv kabel, internetan, twitteran, maen game, dan banyak pekerjaan yang sia-sia lainnya. NYESEL? BANGET!! Sejujurnya dari dulu suka malu sendiri ngeliat orang lain rajin bimbingan, rajin konsultasi sama senior, atau antar-temen. Nah saya? Pura-pura masa bodo! Padahal terus kebayang-bayang. Satu hal yang selalu dipikirin ketika mau bimbingan: belum ada progress. Dan ini satu kesalahan fatal, ketika terus ditunda, progress itu ngga akan pernah ada. Masalah terbesar saya yang lain: ngga terlalu bisa coding, dan ngga tau harus minta bantuan ke siapa. Ngga enak kalo harus nyusahin orang. Dan mungkin emang udah didikan dari waktu kecil juga kali yaa, ‘Kerjain aja dulu semuanya semampu kamu, sebisa kamu. Jangan terlalu bergantung sama orang lain’.

Ahh gila, ngerjain TA tuh banyak banget galaunya. Dari mulai gonta-ganti bahasa pemrograman, gonta-ganti data pengujian, stuck buat ngevaluasi sistem. Di saat mandeg, diem lagi, santai lagi. Ketar-ketir pas mau perpanjangan SK, takut ngga di-acc. Kebut-kebutan benerin sistem, pengujian, dan nyelesein buku di H min sekian. Ketar-ketir pas H-1 batas pendaftaran sidang bulan Juni, gara-gara bimbingan masih kurang satu kali dari syarat minimum. Ahh, bener-bener ngga tau apa yg bakal terjadi kalo seandainya ngga bisa ngejar daftar sidang tgl 7 Juni, kemungkinannya harus ngulang TA 1 dan ganti judul dari awal lagi. Banyak pikiran-pikiran jelek dan rasa takut, tapi akhirnya cuma bisa pasrah dan berdoa.

Tapi pertolongan Allah memang begitu dekat. Di saat ada kemauan dan ada usaha, meskipun rasanya pengen banget buat berhenti, nyerah, tapi justru Allah ngelancarin semuanya. Di saat hari terakhir pendaftaran sidang, dari pagi udah mulai ngebener-benerin buku TA lagi sambil tetep galau. Tiba-tiba dosen pembimbing sms jam 8 an, ‘ayoo ke ruanganku, bimbingan sekarang!’. Tanpa mandi [ups!], tanpa sarapan, langsung berangkat ke kampus. Sambil tetep dag dig dug. “Ini kamu gimana, bimbingannya masih kurang.” Saya cuma bisa senyum, pasrah. “Yaudah prasidang nanti jam 2 siang aja yaa! Siapin slide, ntar sekalian prasidang bareng pembimbing 2 kalo beliau ada.” Alhamdulillah. Satu titik terang, dari situ kebut lagi nyelesein buku, bikin slide, ngapalin bahan. Jam setengah 2 ngebut ke kampus karena baru sadar belum bayar sidang, sementara bank di kampus tutup jam 2. Saat prasidang, rasanya semua dilancarin. Pembimbing1 cuma meriksa buku sambil nanya-nanya dari hasil pengujian dan beberapa konsep. Akhirnya dinilai LAYAK buat maju sidang. Ke pembimbing 2, tanpa babibu, beliau meriksa buku dan nanya tentang hasil evaluasi dan langsung tanda tangan persetujuan buat maju sidang. LEGA, Alhamdulillah.

Dan tgl 21 Juni 2011, jam 11 di ruangan F 305B, sidang telah terlaksana. Akhirnya lulus juga. Bener-bener kayak mimpi. Alhamdulillah :) Tak akan pernah cukup rasanya rasa terimakasih ini kepada-Nya. Dia begitu pemurah, penolong, dan Maha baik. Selalu lah percaya, di saat ada usaha dan kemauan, akan selalu ada jalan dan kemudahan yang Allah berikan. Alhamdulillah. .. yeah, dan saya resmi jadi pengangguran sekarang :D