14 November 2011

Impian

Salah satu impian terbesar saya adalah menjadi penulis. Impian terpendam sejak 10 tahun yang lalu.

Dari jaman smp dulu sampe sekarang udah puluhan draft buku yang terbengkalai, didiamkan, dan tetap tersimpan sebagai DRAFT! Niat besar aja ternyata emang ngga cukup. ACTION, itu yang paling utama.

Banyak orang bilang, jika ingin menjadi penulis yang baik, maka jadilah pembaca yang baik. Nah, ketika saya baca banyak buku karya orang-orang, yang ada saya malah minder buat nulis buku. Begitu banyak buku bagus, dengan isi yang bagus, teknik bercerita yang oke. Sedangkan saya? Rasa-rasanya cuma bisa menulis sekadarnya, ngga ada apa-apanya dibanding mereka.

Tiap kali minta saran sama temen-temen tentang tips menulis, jawabannya selalu sama:
"Tulis aja apa yang kamu pengen tulis, semuanya."
Ada juga yang nyaranin buka word, terus ganti warna tulisan jadi putih, lalu tulis apa yang ada di pikiran kita. Ngga perlu takut salah, ngga perlu takut jelek. Kalo udah beres, ganti tulisannya jadi hitam, baca lagi, dan perbaiki mana yang kurang. Selesai. Masalah bagus atau engganya cerita kita kan relatif. Segala hal pasti ada yang suka ada yang engga.   

Oke, saatnya menulis kembali. Membuka draft-draft lama dan menyelesaikannya secepatnya :)

oiya, makasih buat Dita dan Kak Irfan atas sharingnya yang bikin saya semangat lagi!
Mari menulis~ 

3 comments:

  1. iya teeeehh.. :) saya pun lagi buka-buka draft lama yang ternyata, menyenangkan juga baca teman-teman saya yang ada di pikiran saya... :D

    ReplyDelete
  2. Kita sama nih ._.
    Banyak tulisan yang berakhir hanya sekedar "draft" dari zaman SMP!

    ReplyDelete
  3. broadcast dong jgn disimpen di draft, ayo2 :D
    hilangkan rasa mindermu mel

    ReplyDelete

tinggalkan jejak kata anda :)