20 July 2011

Ngga mau keluar dari zona nyaman! (belum mau)

Aneh. Kemaren-kemaren saya pengen banget cepet lulus.
Pas udah tinggal menghitung hari menuju wisuda, malah ngga mau semua ini cepat berakhir. Masih pengen kayak gini, jadi mahasiswa. Masih mau ada di sini. Belum mau ke mana-mana. Masih nyaman dengan keadaan kayak gini. Berada di zona nyaman dan aman.

Alur hidup kebanyakan orang kan kalo setelah lulus kuliah pasti kerja yaa. Tapi, sampai saat ini belum ada bayangan mau kerja di mana. Belum nyoba ngirim lamaran kemana-mana. Kalo udah masuk dunia kerja, artinya harus adaptasi lagi sama lingkungan baru, ketemu orang baru, berada di tempat yang berbeda, dengan suasana yang berbeda, dan tekanan yang berbeda. Ngga mauuu! Ngga mauuu! Yeah, untuk saat ini belum mau aja sih.

Sidang kemaren itu berasa antiklimaks nya. Dulu, mikir pengen cepet-cepet lulus karena emang udah ngga kuat dan jenuh bergelut jadi mahasiswa Teknik Informatika. Tapi setelah TA beres, ngga kebayang wisuda gimana, setelah lulus mau ngapain, ga ada planning setelah itu. Karena target awal cuma pengen beresin TA dan lulus. Titik.

Empat tahun di kampus putih biru ini terasa begitu cepat. Awalnya ogah-ogahan dan ga ada semangat karena ngga betah sama suasana kampusnya. Awalnya ngeluh terus karena ternyata jurusan Teknik Informatika tidak seindah yang saya bayangkan, dengan tugas yang terus membabi buta. Tapi yaah, akhirnya terbiasa juga, dan lama-lama terasa nyaman dan menyenangkan. Bersyukur banget bisa nemu orang-orang yang tidak berkedok di sini, orang-orang yang selalu bisa menguatkan dan saling support, orang-orang yang bisa bikin ketawa ngakak, orang-orang tempat berbagi dan membuat cerita. Rasanya ngga mau pisah sama anak-anak Senang-Senang Bahagia, ngga mau pisah sama temen-temen di Masyarakat Jurnalistik, anak-anak Bandung yang (cukup) jadi minoritas di kampus ini, Cathbell family, dan semua temen-temen maen saya. Ahh pokoknya masih mau maen-maen dan bareng sama temen-temen kampus. Semua tekanan dan kejenuhan di kampus ini sangat terbayar dengan ribuan kenangan dan kebersamaan bareng mereka.

Bagaimana pun, waktu terus berputar searah. Maju, tak pernah mundur. Mau ngga mau, siap ngga siap, akhirnya saya harus keluar dari zona nyaman ini.


Bye bye kampus putih-biru dan segala kenangan manis di dalamnya :')
Saya pasti akan sangat merindukan suasana dan seluruh isi kampus ini.

8 comments:

  1. tapi harus berani keluar dari zona nyaman. masa mau selamanya bengong? hehee.sok tau aku ya..btw, masih bisa kok ikutan giveawaynya.

    ReplyDelete
  2. Rasanya dunia kerja tak seburuk yang dibayangkan. seperti halnya pertama masuk kampus, memang pada awalnya tak menyenangkan namun lama kelamaan akan terbiasa malah justru akan bertambah temen.

    Lagipula kapanlagi bisa ngeluarin jurus2 yang didapat dari padepokan Teknik Informatikanya, kalau bukan di dunia persilatan, eh..kerja maksudnya, hehe

    ReplyDelete
  3. wah aku juga nhe.. pas kemaren masa² SMA.. yah semoga kedepannya menjadi lebih baek.. :D

    ReplyDelete
  4. ahahaha, asik nih yg udah bentar lagi wisuda. congrat mel. kerja enak koq *tapi ngga seindah dulu :))
    indah koq, apapun rintangannya kondisinya harus dijalanin mau ngga mau. ayolah semangat, kerjar cita cinta *kaya majalah :)

    ReplyDelete
  5. hmm...aayooo semagat..
    eank loh,kerja..banyak duitnya*sambil mamerin uang dolar

    ReplyDelete
  6. semangat melll...
    besok2 SSB ngumpul dah pada kerja semua.. :')

    ReplyDelete
  7. hmmmm....blognya inspired banget ya mbak keren!

    World never stop mbak! take the move on and take the risk! :)

    ReplyDelete
  8. yang penting jangan sampe 'panas nya sinar matahari' berani-beraninya mengangkangi polapikir kita hanya karena kita enggan menggeser zona nyaman kita :p

    ReplyDelete

tinggalkan jejak kata anda :)