Idul Fitri 1431 H

ucapan yang sedikit terlambat memang, tapi apa boleh buat: SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1431 H, mohon maaf lahir dan bathin :)

Idul Fitri biasanya identik dengan mudik atau pulang kampung, dan mungkin bagi sebagian orang itu merupakan sebuah keharusan yang tidak bisa ditawar-tawar lagi, atau untuk sebagian yang lain hanya euforia semata?

..dan tiap tahun saya pun melakukan mudik, meski hanya memakan waktu tak lebih dari 45 menit (ini mudik macam apa, cobaa?). Emang nasib, dari lahir sampai sekarang saya hidup di Bandung. Orang tua saya juga. Orangtuanya-orangtua saya yang masih ada pun tinggal di Bandung. Huh! Satu-satunya tempat yang bisa diakui sebagai kampung halaman adalah: Cililin, meski kakek-nenek saya di sana udah ngga ada, tapi masih ada kakaknya Ibu saya. Dan di hari ke-3 lebaran pun kami mendadak pulang kampung, dan bermalam di sana (tetep aja ke Cililin cuma butuh waktu 2 jam, ngga kerasa mudik! hehe) 

Tiap kali saya ke Cililin, saya pasti minta dianterin buat liat-liat pemandangan di daerah sini ke kakak sepupu saya, dan kali ini tujuannya ke Kp. Pasir Malang. Dimulai dari deretan pegunungan yang melingkari kampung, sawah dan kolam ikan yang masih terhampar luas, serta danau yang merupakan anak dari PLTA Saguling. WOW!! Selain ke Kp. Pasir Malang, kami juga berkunjung ke Saudara di Citalem, Cililin dan Cicangkang (masih di wilayah Cililin).
Ini sebagian foto-foto pemandangannya :)

Tradisi Sawer Uang Lebaran
Kalo tradisi ini, cuma kami lakukan bersama saudara-saudara di Cihampelas, Cililin. Mereka-mereka yang udah punya penghasilan biasanya bagiin uang THR dengan cara: SAWERAN. puluhan lembar uang kertas, dari mulai nominal dua ribu, lima ribu, sepuluh ribu, kadang lima puluh ribu dilempar gitu aja buat dijadiin uang saweran, dan mereka -para manusia yang haus akan uang- harus rela rebutan demi dapet uang saweran itu. Selalu ada korban setelah saweran ini, yang lututnya jadi ijo-ijo lah, yang idungnya kepentok lemari laah, yang jatoh sampai tindih-tindihan.. semuanya udah biasa! tapi itu sungguh menyenangkan :)

Comments

  1. waaaa,,,jadi pengen ikutan saweran...hehehe

    eh,,,di rumahku juga masih ada sumur lho....

    ReplyDelete
  2. minal aidzin wal faidzin juga teh

    huwah.. asiknya yang bisa mudik. :(
    aku mungkin tahun depan mudiknya..
    hft..

    pemandangannya keren bangetz
    kalo aku ke ciamis juga pasti aku minta anterin ke gunung ama sawah². haha
    kali disana juga masih jernih..
    jadi ikan² keliatan deh

    saweran??
    mau dunx..
    tahun ini aku sama sekali gak dapet THR nhe
    :(

    ReplyDelete
  3. halo gadis cililin, itu foto sawerannya seru banget, bener2 disawer tuh yah?

    ReplyDelete
  4. Wah, nimba menimba jadi alternatif olahraga tuh..buat ngecilin perut sehabis makan makanan berlemak..

    hemm.. sawerannya seru banget yak?.. udah gede masiiih pada ikut. coba duit receh yang dilempar?

    ReplyDelete
  5. kurang mel,
    tradisi diserbu ribuan pertanyaan yang dijawab maybe yes maybe no atau cengir kuda :))

    ReplyDelete
  6. maaf lahir batin mel
    syngnya sy g dpt thr dr orang rumah+g dpt pertanyaan yg dijawab dgn cengiran kuda.hhe

    ReplyDelete
  7. Wah..sayang bang Pendi nggak ada disitu, padahal pengen dapet saweran lebarannya juga tuh...hehehe

    Mengambil cuti membuat ketupat
    Jemur ketupat diikat dengan kawat
    Idul fitri memang sudah lewat
    Semoga maaf belumlah terlambat

    Minal aidin wal faidzin, mohon maaf lahir & bathin

    ReplyDelete
  8. @ riesta : wah iya mba masih ada sumur?
    @ akane : sama-sama, maaf lahir bathin :)
    @ uci : iya, disawer beneran. besoknya dijamin nemuin memar di badan :))
    @ gaphe : haha, bisa-bisa.
    @ dita : uppss, iya kelewat :D
    @ yandi : haha, kamu juga suka ditanyain masalah itu ya? :D
    @ noor : maaf lahir bathin juga bang pendi..

    ReplyDelete

Post a Comment

tinggalkan jejak kata anda :)

Popular posts from this blog

Apa yang kamu cari dalam hidup ini?

Curug Sawer, Cililin

biaya ke Ujung Genteng 3 hari 2 malam