gara - gara sajadah


Sajadah kadang bikin hati saya ngga tenang setiap shalat tarawih --bukan cuma shalat tarawih aja sih, tapi juga saat shalat Ied, atau pun shalat fardu berjamaah-- dan parahnya ini udah terjadi bertahun-tahun lamanya..

kenapa?
karena bagitu banyak orang, terutama perempuan senang membawa sajadah yang LEBAR, meskipun di masjid tersebut sudah disediakan karpet (bermotif sajadah).
dan sajadah lebar itu mereka hamparkan begitu saja tanpa melihat shaf disampingnya, yang akhirnya membuat shaf menjadi renggang, ngga pernah rapat dan rapi :'(

sajadah lebar membuat kita sulit untuk merapatkan bahu kita dengan bahu si pemilik sajadah lebar, atau merapatkan kaki kita dengan kaki si pemilik sajadah lebar. sajadah lebar berpeluang mendatangkan setan dengan mengisi kekosongan dan kerenggangan shaf. sajadah lebar berhasil memanggil setan untuk mengganggu shalat kita. sajadah lebar berhasil mengurangi kesempurnaan shalat berjamaah kita. sajadah lebar, errrgh!
“Tegakkan shaf-shaf kalian dan rapatkan bahu-bahu kalian dan tutuplah celah-celah dan jangan kalian tinggalkan celah untuk syaithan, barangsiapa yang menyambung shaf niscaya Allah akan menyambungnya dan barangsiapa memutus shaf niscaya Allah akan memutuskannya”. (HR: Abu Dawud dan dishahihkan oleh Ibnu Khuzaimah dan Al Hakim )
“Sebaik-baik kalian adalah yang paling lembut bahunya ketika shalat, dan tidak ada langkah yang lebih besar pahalanya daripada langkah yang dilakukan oleh seseorang menuju celah pada shaf dan menutupinya”. (HR: Ath Thabrani, Al Bazzar dan Ibnu Hiban)
Wallahu'alam bis showab.

Comments

  1. iye imang tuhh si jadah bikin gara gara aja..
    gue udah bilangin siih,,, cuma udah cape guee,

    ntar deh,, gue bilangin lagi, biar ngga bikin gara gara dia.

    ReplyDelete
  2. masuuukan bagus,mel.....
    sip,sip....
    dakwah ustadzah mel emang mantab bener....

    ;D

    ReplyDelete
  3. Iyaa.. setuju. Paling nggak suka juka kalo karpet di masjid motifnya mirip sajadah.. jadi jamaahnya pada ngikutin pattern-nya. satu tempat satu orang.. lah kalo sebelahnya anak kecil, itu pattern kan kegedean.. nggak bisa rapet.

    ReplyDelete
  4. terus gimana dong solusinya,,,pakelah sajadah kecil seukuran lebar badan ajah ^_^

    ReplyDelete
  5. iya,,,biasanya di bagian ibu-ibu agak longgar ya barisannya...gak kaya yg bapak-bapak..coz pasti pengen ada di sajadah nya masing-masing...

    ReplyDelete
  6. kalo longgar,,ajakin aja orang yang d belakang untuk merapat,,tapi memang gitu sih kebanyakan yang terjadi di kalangan ibu2..:)

    ReplyDelete
  7. itu juga terjadi di kantor sayah, setiap dhuhur dan ashar kan shalat berjamaah disini. tapi ya itu, masing2 mau di sajadahnya masing2, padahal kalo begitu jamaahnya jadi ga rapat. kenapa ya produsen sajadah tidak memahami ini? :'(
    *jadi pengen bikin postingan juga*

    ReplyDelete
  8. palingan 1 alternatif, suruh manual buat ngerapatin barisan. suruh lipet kalo ga sekalian buang sajadahnya *toyor*

    ReplyDelete
  9. Mestinya pada pengusaha sajadah paham ini ya, biar orang juga gak tergiur beli sajadah gede yg malah menimbulkan kerenggangan shaf.
    Salam

    ReplyDelete

Post a Comment

tinggalkan jejak kata anda :)

Popular posts from this blog

Apa yang kamu cari dalam hidup ini?

Curug Sawer, Cililin

biaya ke Ujung Genteng 3 hari 2 malam