19 May 2010

ruang tunggu

tadi siang, hampir tiga jam saya duduk garing di salah satu ruang tunggu di rumah sakit. menunggu dokter yang tak kunjung datang. memang bukan hanya saya, semua orang di ruangan ini memang melakukan hal yang sama: menunggu hingga jemu.


apa yang saya lakukan? saya hanya bisa mengawasi sekitar saya. melihat orang-orang yang hilir mudik. ada yang datang, ada yang pergi. ada yang masuk ruangan, ada yang keluar ruangan. ada yang sendirian, berduaan, bertigaan, dan lengkap bersama keluarga. ada yang sedang membaca tabloid. ada yang mengobrol. ada yang celingak-celinguk. ada yang asik dengan layar handphonenya. ada juga yang hanya duduk melamun --dan entah memikirkan apa.

dari arah pintu masuk datang seorang anak dan seorang ibu yang sudah cukup tua --mungkin seumuran nenek saya. si anak sama sekali tak menuntun ibu tua itu. dibiarkannya ibu itu berjalan dengan payung panjang sebagai topangannya, padahal saya yakin si ibu tua itu tidak dalam keadaan benar-benar sehat. tak jauh dari sisi itu, ada seorang anak yang menangis, tangannya diperban. mungkin dia kesakitan karena luka di tangannya. sang ayah mengelusnya dan berusaha menghentikan tangisnya. kontradiktif memang, tapi memang begitulah yang terjadi.

tak lama kemudian datang sepasang suami istri berusia lanjut lalu duduk tepat di depan saya. si suami terlihat sedang sakit, jalannya harus selalu dituntun. si istri sempat berkata kepada suaminya ketika si istri harus mengurusi administrasi suami: "Pak, jangan kemana-mana. duduk aja di sini, takut nanti jatuh". beruntung dia memiliki istri yang sangat baik, menuntunnya dengan sabar, mondar-mandir mengurusi administrasi si suami.

melihat situasi itu, entah kenapa saya jadi teringat akan pasangan suami istri yang juga berusia lanjut yang menjual sayur keliling di daerah Pajajaran. setiap pagi mereka mendorong gerobak sayur yang cukup besar -lebih besar dari gerobak sayur pada umumnya. mereka mengais rezeki bersama, bercucuran keringat bersama, susah senang bersama. entah kenapa saya selalu terharu melihat pasangan-pasangan suami istri macam begitu. hingga usia cukup senja, mereka masih saling menyayangi. ada kehangatan yang terpancar dari mereka. meski keduanya sudah sama-sama keriput, meski keduanya sudah tak lagi segar bugar. sepertinya menghabiskan sisa waktu yang dimiliki dengan pasangan yang dicintai adalah penyempurna hidup.

.. dan tiga jam di ruang tunggu itu pun menjadi terasa tak singkat. saya malah jadi menyukai dan menikmati pemandangan yang terjadi di ruang tunggu~

*gambar diambil dari: cartoonstock

34 comments:

  1. banyak kejadian seperti tu di rs.... menyenangkan memang melihat pasangan suami istri seperti itu.. ^^

    ReplyDelete
  2. Menunggu tidak saya membuat jemu..tapi jika kita memang bisa bersua dengan orang lain...woow asyik banget kan....

    ReplyDelete
  3. APALAGI KALO DI RUANG TUNGGUNYA SAMA AKU, DIJAMIN BAKAL BETAH BERHARI2...

    ReplyDelete
  4. memperhatikan tingkah laku setiap orang memang menarik. dengan begitu kita bisa mendapat pelajaran dari apa yg kita lihat..

    ReplyDelete
  5. perasaan saling menjaga akan semakin kuat ketika mencapai usia senja..

    ReplyDelete
  6. seorang filosofi pernah berkata "disekitar kita banyak harta karun hanya kita tidak dilatih untuk melihatnya" kwkwkkwkw nyambung gag sih

    ReplyDelete
  7. jadi terharu bacanya. hhe..

    salam kenal ya :)

    ReplyDelete
  8. baca tulisan ini jadi berdendang sendiri..*saat aku lanjut usia..saat tubuhku terasa tua..lalala..S07-saat aku lanjut usia kynya cocok jd OST tulisan ini mel :D

    btw, layout mu ganti ya mel, ada masalah sm link ku kynya mel ga muncul recent item nya..tlung diganti sm ini ya mel
    http://thismy1stblog.blogspot.com/atom.xml

    ato klo kurang jelas baca DISINI

    maap merepotkan mel, tq :)

    ReplyDelete
  9. Rumah sakit memang selalu banyak memberi kita pelajaran..

    ReplyDelete
  10. Ternyata menunggu tak selalu membosankan, apa yang terlihat...apa yang terdengar bisa juga dijadikan bahan renungan dan pembelajaran...

    Salam hangat & sukses selalu...

    ReplyDelete
  11. wah..wah..semoga tetap awet Hingga Ujung Waktu..*loh So7 lagi*

    ReplyDelete
  12. ada ada saja, tapi itulah kehidupan ya

    ReplyDelete
  13. Jd ingt ama mantan gw yg stia nunggu gw saat gw trkapar, hehe....

    ReplyDelete
  14. hay mel, kemana aja?,, kangen deh udah lama ga mampir,, kita tuker link aja yah,, biar aku inget buat mampir kesini terus,, hehhe

    cek di side bar ku ya say :)

    -loovveecuuppss
    shinta

    ReplyDelete
  15. wah pikiran aku melayang ngebayangin suasananya . .mengharukan banget .. .
    post yang bagus . . :)

    ReplyDelete
  16. benar2 terharu baca tulisan ini....

    ReplyDelete
  17. @ aishy : iya, dan ngga tau kenapa selalu berdesir hati saya ngeliatnya. hhe ;)

    @ tukiran : iya juga sih.

    @ siroel : haha, masa?

    @ dimas : kayaknya sih gitu. ketika menginjak usia senja, apa lagi sih yang bisa dicari dan bisa dilakukan selain saling menjaga pasangannya dan keturunannya yaa :)

    @ Danil : nyambung doong. seandainya kita bisa melihat sekitar dengan lebih peka, apa pun yang ada disekitar kita mengandung banyak hikmah dan pembelajaran :D

    @ thya : iyaa salam kenal, makasih dah mampir :D

    @ dv : waa, lagu legendaris.. lagi kumat nih bosennya, jadi ganti layout lagi :)
    iyaa dev, dari waktu itu begitu, ntar aku ganti deh..

    @ yudex : bukan cuma rs aja sih, apapun di sekeliling kita mengandung pelajaran juga kalo kita respek :D

    @ noor : setuju!! makasih, mas ;)

    @ Pejantan Tanggung : siapa yang awet niih? hhee

    @ Rau : iyaa, betul :D

    @ Masda : aihh, malah ada yang inget ama kenangannya. hhee

    @ kristiyana : kmarenan lagi sibuk2nya, mbak :)
    oiyaa, oke segera aku pasang jga. makasih yaa.

    @ Akmal : wah, terimakasih.

    @ riesta : =)

    ReplyDelete
  18. ikutan terharu tanpa biru... :-)

    ReplyDelete
  19. duh moga dirimu nantipun bahagia seperti itu.. amin...
    lam kenal ea...

    ReplyDelete
  20. banyak yg kita dapat kok kalo mau liat-liat tingkah orang banyak. apalagi kalo naik kereta ekonomi dari jakarta sampai jokja lewat selatan. wah wisata budaya beneran tuh...

    ReplyDelete
  21. jd pembelajaran sekali. smoga bs menemukan pasangan yg setia
    sy p;g suka kutipan ini "sepertinya menghabiskan sisa waktu yang dimiliki dengan pasangan yang dicintai adalah penyempurna hidup"
    nice post

    ReplyDelete
  22. ih yang nunggu skeleton semua wahahaha.......salam knal ya mbak.....dari aq adit....met malem....

    ReplyDelete
  23. fenomena kehidupan ada di ruang tunggu *by the way paling males sih benernya nunggu di ruang tunggu RS hehe. :p

    ReplyDelete
  24. lama juga ya... 3 jam menunggu..

    ReplyDelete
  25. paling engga suka kalau nunggu lama.. apalagi yang lamaaaa banget.. tapi, kadang kalau lagi nunggu sesuatu terus merhatiin keadaan sekitar jadi banyak hikmah yang didapet..

    ^_____^

    mkashy buat kunjungannyaaa..

    ReplyDelete
  26. waahhh adaftif bgt jd suka dg r tunggu, klo aku udah ameyen kl y..hihihi...buosseeennn...mgk bisa sambil mkn dulu, tidur dulu, bc buku...ahhhh..busossseeenn, klo limit busossseen tercape kabur ahhh..hihihi...

    ReplyDelete
  27. waw...pas ama notes di facebook saya... ^^

    ReplyDelete
  28. @ anyindia : iya yaa? hhe
    @ ا شين: amiin. salam kenal juga.
    @ buwel: hhaa, jangan ampe mengharu biru juga sih :D
    @ Rawins: aku kalo dikereta ekonomi lebih suka liat pedagang2nyaa, kadang ngga ngerti daah kalo udah masuk jawa tengah :D
    @ madyandi: amiin, semoga suatu hari nanti kita sama2 menemukannya :)
    @ Aditya: hhaa. iya salam kenal juga, makasih dah mampir :D
    @ restry: sama, aku juga itu sebenernya udah ampe mati gaya. hehe
    @ Yunus: yaa, jika kita bicarakan waktu, semua itu relatif~~
    @ elok: iyaa betul. sama-sama ;)
    @ Tour, Food, and Health: masalahnya di kondisi kayak gitu, kita yang butuh sih. jadi yaa ngga mungkin juga kabur :D
    @ okky: masa sih? meluncur ke tkp ahh~

    ReplyDelete
  29. Hehe.. saya suka kartun strip-nya. :D :D

    Btw, kalo saya sih sebisa mungkin ga mau lama-lama di ruang tunggu dokter ato rumah sakit. Takut banyak penyakit. :|

    ReplyDelete
  30. ^^
    emang nyebelin nunggu selama itu di RS
    aku juga pernah..
    ^^

    ReplyDelete
  31. @ asop : ya iya sih, tapi mau gimana lagi. toh kitanya sedang butuh konsul ke dokter :D

    @ akane : hhaa, nyebelin ya?

    ReplyDelete
  32. menunggu adalah pekerjaan yang paling menjemukan, namun jika kita cerdas memanfaatkan waktu saat berada di ruang tunggu maka menunggu bisa jadi terasa singkat

    ReplyDelete
  33. sesungguhnya menunggu itu adalah kenikmatan yang tiada banding...

    ReplyDelete

tinggalkan jejak kata anda :)